Loco Rice, Kreasi Menu Hawaii yang Menggoda

Loco Rice, Kreasi Menu Hawaii yang Menggoda
Meskipun Loco Rice adalah menu Hawaii, tetapi diracik sesuai cita rasa Nusantara. Penggunaan bumbu-bumbu lokal justru memperkaya makanan ini, sehingga cocok di lidah orang Indonesia. (Kupang.Terkini.id/Effendy Wongso)

Terkini.id, Kupang – Inovasi yang rutin dilakukan pelaku usaha yang bergerak dalam bidang kuliner selama ini telah memperkaya keberagaman makanan dunia. Paling tidak, hal tersebut dapat dilihat dari lahirnya menu-menu baru yang bertujuan memanjakan lidah konsumen.

Tidak heran, beberapa pemerhati kuliner termasuk mendiang Bondan Winarno pernah mengungkapkan, kuliner yang terus lahir dari inovasi secara implisit adalah kebudayaan baru yang akan terus menambah khazanah budaya suatu bangsa.

Hampir semua negara memiliki kuliner khas yang mendunia dan menjadi makanan ikonik yang “doyan” disantap masyarakat yang notabene bukan berasal dari negara asalnya.

Salah satunya adalah Loco Moco yang berasal dari salah satu negara bagian Amerika Serikat (AS), Hawaii. Lantaran kepopulerannya, Loco Moco banyak diadaptasi menjadi racikan lokal yang mengikuti persediaan bahan pangan negara-negara pengadaptasi.

“Sehingga, jadilah (Loco Moco) ini menjadi Loco Rice yang merupakan menu ikonik di Waroenk. Meskipun Loco Rice adalah menu Barat (AS), tetapi kami meraciknya sesuai cita rasa Nusantara. Penggunaan bumbu-bumbu lokal justru memperkaya makanan ini, sehingga cocok di lidah orang Indonesia,” terang Marketing Communication and Public Relation Waroenk Resto and Cafe, Merlin Sinlae saat disambangi di Waroenk, Jalan WJ Lalamentik, Oebufu, Kupang, Jumat 22 Mei 2020.

Diuraikan, Loco Rice yang dibanderol Waroenk Oebufu, demikian nama populis resto yang diklaim sebagai tempat nongkrong anak muda di Kota Kupang itu, hanya Rp 35 ribu itu, terdiri dari nasi dengan irisan sosis, bakso sapi, jamur, dan telur mata sapi dalam baluran saus pedas manis.

“Sejak peluncuran menu ini bersamaan pembukaan Waroenk pada 8 Juli 2017 lalu, Loco Rice yang masuk dalam kompartemen Rice Bowl atau tren kontemporer penyajian menu dalam mangkuk ala Korea sudah menjadi makanan favorit pelanggan. Ini dapat dilihat dari order list di Waroenk yang selalu menempati rating-rating tertinggi,” beber Merlin.

Ia menambahkan, Loko Moko yang diadaptasi menjadi Loko Rice pihaknya adalah makanan kontemporer Hawaii. Ada banyak variasi, sebut Merlin, tetapi Loco Moco yang disajikan secara tradisional (Asia, terutama Jepang) terdiri dari nasi putih.

“Di atasnya ditumpuk daging burger, telur goreng, dan saus berwarna cokelat (biasanya berupa kaldu daging kental). Adapun variasi lainnya, bisa cabai, bacon, daging sapi teriyaki, ayam teriyaki, ikan laut, udang, tiram, dan daging lainnya,” imbuhnya.

Merlin menjelaskan, penamaan Loco Moco di Hawaii yang mayoritas dihuni etnik Jepang berasal dari nama sebuah jaringan restoran yang berbasis di Hawaii, dengan cara penyajian kebanyakan negara Asia yaitu menyajikan hidangan nasi dalam mangkuk (Rice Bowl).

“Jadi, Loko Rice adalah makanan kontemporer. Diciptakan warga AS keturunan Jepang, Richard Inouye dan istrinya Nancy pada 1949 di Hilo, Hawaii. Mereka berinovasi untuk menciptakan makanan yang berbeda dibandingkan sandwich. Tentu, alasannya tidak lepas dari harganya yang tidak mahal, proses pembuatannya cepat, dan juga disajikan secara praktis,” paparnya.

Caranya, urai Merlin, mereka memasukkan nasi ke dalam mangkuk, sekerat besar daging burger di atas nasi, kemudian diberi kaldu daging kental, serta ditambahkan telur goreng (biasanya telur mata sapi).

“Jika Loco Moco asalnya ada sekerat daging burger di atas nasi, tetapi modifikasi yang kami lakukan di Waroenk adalah mengiris daging dan sosis menjadi keratan kecil agar lebih mudah dimakan. Secara umum, hampir sama dengan Loco Moco ciptaan Richard Inouye dan Nancy, tetapi tentu bumbunya berbeda di luar penyajian daging yang diiris ala Waroenk,” ulasnya.

Konten Bersponsor

Berita lainnya

Ini Cara Bedakan Telur Segar dengan Telur Busuk

Sekilas Mirip, Ini Perbedaan Es Pallu Butung dan Pisang Ijo

Jadi Grab Merchant Pilihan, Resto di Kupang Ini Akui Penjualan Meningkat

Chicken Rice Teriyaki, Kolonialisasi Zaman Now Jepang Lewat Kuliner

Unik, Asal Usul Kue Ini Masih Diklaim Dua Daerah di Indonesia

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar